Home » » 6 Tips Untuk Muslimah Elak Dari Jenayah Rogol

6 Tips Untuk Muslimah Elak Dari Jenayah Rogol


Setiap hari kita disajikan dengan pelbagai berita jenayah yang sering menjadikan golongan wanita yang bersifat lemah dan tidak berdaya sebagai mangsa, khususnya membabitkan jenayah rogol, cabul dan sebagainya.

Meskipun negara kita mempunyai undang-undang dan pihak berkuasa yang menguatkuasakan segala peraturan tersebut, jenayah seksual masih terjadi seolah-olah tiada kesudahan.

Justeru, penulis ingin berkongsi beberapa tips dan panduan untuk golongan hawa bagi mengelakkan diri dari dizalimi oleh manusia-manusia durjana tersebut.

1. Berpakaian menutup aurat sebagaimana yang dianjurkan Islam – Sebagaimana kita tahu Islam itu lengkap dan perlu dijadikan rujukan pertama untuk sebarang masalah yang kita hadapi.

Aurat merupakan kewajipan yang ditetapkan Allah SWT melalui RasulNya, Muhammad SAW, kepada seluruh umat Islam dan antara hikmahnya ialah mengelak dari perbuatan jahat segelintir manusia terhadap golongan muslimah.

Misalnya, riwayat mengisahkan bagaimana seorang muslimah berhijab yang berjalan seorang diri dan dihampiri oleh sekumpulan lelaki yang berniat menjadikannya alat pemuas nafsu. Kumpulan lelaki itu pada mulanya membayangkan wanita itu sebagai masih muda dan jelita.

Bagaimanapun, setelah menghampiri muslimah itu, mereka dapati dia hanya berselindung di sebalik hijab dan wanita itu sudah tua, tidak mengghairahkan serta berkedut-kedut kulitnya. Ia menjadikan mereka ‘tidak lagi berselera’ untuk meneruskan niat buruk mereka dan jelas sekali aurat muslimah itu telah menyelamatkannya dari bahaya rogol tersebut.

2. Tidak mengenakan pakaian yang seksi – Ramai yang beranggapan memakai tudung dikepala sudah cukup memadai untuk menutup aurat. Namun tidak ramai yang tahu dan mempraktikkan pemakaian yang longgar, labuh dan fabrik berwarna gelap dalam etika pemakaian mereka.

Masih ramai yang bertudung, tapi seksinya mengalahkan artis. Berseluar dan berbaju-T, berlengan panjang yang ketat begitu popular di kalangan remaja sekarang – mereka menganggap pakaian begitu mengikut trend busana muslimah yang terkini.

Berpakaian seksi dan menampakkan bentuk tubuh sebenarnya menambahkan lagi keinginan seksual lelaki buas untuk merogol wanita yang berpakaian begitu, tanpa mengira sama ada wanita itu muslimah atau tidak.

Justeru, bagi wanita yang menghargai maruah dan harga dirinya, disarankan agar tidak mengenakan pakaian seksi.

3. Berdoa kepada Allah – Rasulullah SAW di dalam hadisnya pernah bersabda;

“Dengan nama Allah yang tiada dimudaratkan sesuatu apapun dengan namaNya samada di bumi dan di langit, dan Dialah maha mendengar dan maha mengetahui” sebanyak 3 kali, maka ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membacanya ketika subuh 3 kali, ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya” – Riwayat Abu Daud, At-Tirmizi, Imam Ahmad.

Doa tersebut berbunyi begini: “Bismillahil lazi la yadhurru ma’asmihi syai’un fil ardhi wa la fis samaa’ie, wahuwas sami’ul ‘aliim”. (Dengan nama Allah yang tiada dimudaratkan sesuatu apapun dengan namaNya samada di bumi dan di langit, dan Dialah maha mendengar dan maha mengetahui, – Dibaca tiga kali setiap pagi.

4. Mempelajari sedikit asas teknik mempertahankan diri – Kini kerajaan menggariskan aktiviti-aktiviti ko-kurikulum di sekolah-sekolah dan salah satu aktiviti yang diketengahkan ialah seni bela diri.

Pelbagai jenis seni Silat, Taekwondo, Judo, Karate, Aikido, Wushu, Silambam, Kalaripayat dan sebagainya diperkenalkan di kalangan pelajar.

Disarankan agar golongan pelajar perempuan mengikuti aktiviti tersebut bagi mempertahankan diri mereka dari sebarang bahaya, khususnya dari mereka yang berniat menyerang mereka secara seksual.

5. Semburan Lada – Satu alat yang menyemburkan serbuk lada. Sangat terkenal di barat dan kurang diberi perhatian kepentingannya di negara ini. Ia boleh didapati di kedai-kedai penjagaan kesihatan seperti Watson, Guardian atau seumpamanya.

Wanita digalakkan memilikinya sebagai pertahanan terakhir sekiranya gagal melepaskan diri.

6. Elakkan dari mengikut lorong atau jalan yang sunyi seorang diri – Sekiranya berhajat sangat mahu ke suatu tempat dan diketahui jalan menuju ke lokasi itu sunyi dan terasing, disarankan agar membawa teman yang boleh diharapkan.

Jika boleh, bawalah lebih dari seorang teman dan merupakan mahram muslimah tersebut. Terbaiknya, bawalah ibubapa sebagai peneman anda.

Semoga kita semua dihindarkan dari segala bahaya dan semoga kita tidak mencari bahaya itu sendiri. Insyaallah…

Oleh: ZAMZUKHAIRI NOORDIN

0 comments:

Post a Comment